Followers

Thursday, May 19, 2011

Ditelan Mati Emak, Diluah Mati Bapak 2

Assalamualaikum wbt…

Sambungan ditelan mati emak diluah mati bapak siri 1….

Memang sukar untuk kita memberi penjelasan kepada mana-mana pihak yang tidak duduk di tempat kita. Namun, kesukaran itu lah yang mengajar kita, yang perlu dihadapi oleh pihak yang bertanggungjawab dalam memberi penjelasan..Kekuatan mental, fizikal, dan jua rohani amat diperlukan oleh kita dalam menghadapi situasi ini. Bak kata orang putih, “Be excellent, don’t be emotional”..

Kenapa Ditelan Mati Emak Diluah Mati Bapak..??ya,hal ini kerana, kiat dipeingkat student atau mahasiswa, perlu menjaga hati banyak pihak..perlu berfikir bukan sekali dua dalam melakukan tinadakan, namun, berkali-kali…nak tegur salah, xtegur pun salah… Mungkin penulis sebenarnya tidak ada hak untuk memberi penjelasan yang sedetail-detailnya. Namun, ini adalah sekadar PANDANGAN dari seorang siswi yang dhaif dalam thaqafah dan tarbiyyahnya. InsyaAllah, apa yang cuba diutarakan ini, bebas dari mana-mana suara politik, hatta pandangan sahabat sendiri yang setengahnya ada yang bersetuju dan setengahnya menyokong dengan isu ini.

Baru-baru ini, keluar lagi isu kampus yang amat kita cintai. Penulis yakin kebanyakan isu-isu yang berbangkit kini adalah rentetan dari Himpunan Mahasiswa Insaniah , 11 Januari 2011 atau lebih dikenali dengan Himpunan Mega 11111..Penjelasan mengenai isu ini, telah penulis jelaskan dalam artikel yang lepas. Selepas itu, isu tahfiz, isu bom, dan terbaru isu memorandum…

ISU TAHFIZ.

Sahabat-sahabat yang dihormati.. mungkin berlaku sedikit salah faham mengenai isu ini. Ada yang mengaitkan isu ini adalah perancangan dari pihak majlis perwakilan pelajar sendiri..Agak terkesima pabila mendengar pertuduhan semelulu ini. Tidak dinafikan ada wakil perwakilan yang tampil berucap dalam demo tersebut. Namun, itu bukan lah perancangan dari pihak MPM.. MPM hanya bersama-sama dengan mahasiwa yang menuntut hak mereka dikembalikan. Hak yang benar. Secara analoginya, ana mengaitkan seperti anak-anak yang kini tinggal dirumah banglo yang ayah mereka beli. Lama…kira-kira hampir 25tahun duduk dirumah tersebut..Suatu hari ayah mereka ada isteri baru. Isteri baru ayah mereka kaya, segak dan berpangkat tinggi..Ibu kita dimadukan..Dan akhirnya dapat anak baru. Anak yang baru, ditatang bagai minyak yang penuh. Bila anak tersebut datang ke rumah kita, merengek minta mainan, kita bagi..Nak itu, nak ini, kita senyap sahaja..Nakk?????ambiiillll….. Sampai satu ketika, si ayah yang semakin hari semakin melupakan anak dari isteri yang pertamanya..Padahal, anak dari isteri yang pertama itulah yang banyak memberi pengiktirafan dalam menaikkan nama kelurganya.. Masuk pertandingan sana, sini..Akhirnya ada diantara anaknya tersebut mendapat johan, ada yang masuk pertandingan realiti yang bermanfaat, dapat anugerah sana sini dan bermacam-macam lagi. First mereka boleh think positif, si ayah mungkin nak ikut sunnah nabi, tu yang dia kahwin lagi..Nak tambah zuriat yang boleh terus membanggakan diri dan keluarganya..ya,..kita boleh terima..Tapi bila sampai satu tahap si ayah minta orang renovate rumah, untuk bagi pada keluarga tiri tinggal dengan lebih selesa, bahagian rumah mereka diambilnya, bilik diminta untuk berkongsi dengan adik beradik tiri yang lain, seolah-olah dia mahu menyingkirkan mereka. Siapa yang tidak terasa dengan keadaan ini?? Rumah yang dipelihara dengan ayat-ayat suci, yang dipelihara dengan baik, walaupun sebelum ini, jika ada sebarang kerosakan dirumah, si ayah tak pernah ambil peduli. Tapi bila ada keluarga baru, itu direnovate, ini direnovate,..siapa yang masih tidak terasa?? Yakin dan percaya, hanya orang yang tiada perasaan sahaja yang tak terasa.. Tidak perlu lah tambah isteri atau kelurga, JIKA XMAMPU..nabi sendiri berpesan tentang itu( walaupun hakikatnya nabi berpesan untuk perihal poligami).. Lalu si anak mengambil jalan, berbicara baik dengan si ayah, namun tiada penyelesaian.. Ada diantara adik beradik yang keluar dari banglo, cari rumah sewa lain, akibat dari kepadatan banglo tersebut, yang semakin hari semakin ramai penghuniya.. Lalu, salah seorang anak yang berasa bertanggungjawab yang merasakan hak mereka semakin dicabuli, memberontak dengan pelbagai cara selepas proses rundingan denagn si ayah tidak berjaya..Tindakan si anak disalah ertikan.. sememangnya si ayah berhak sepenuhnya ke atas hartanya, namun pernah kah kita memikirkan soal kebajikan dan perasaan dalam masalah ini, jika hal ini benar-benar terjadi pada kita??? Apa yang kita akan lakukan???bersabar??? Ingatlah, Allah maha Berkuasa dan maha mengetahui segalanya..

Analogi di atas cuba penulis olah dengan isu yang melanda sahabat-sahabat tahfiz kita. Jadi, apa tindakan kita jika kita mahasiswa yang dikatakan cakna dengan isu kampus atau mahasiswa prihatin.??Sekadar melihat sahabat kita terus disingkirkan>??? Jika kita hanya rakyat biasa, mungkin itu pendekatan yang kita ambil. Namun, jika kita seorang pimpinan, adakah melihat dengan sabar adalah penyelesaiannya??? Tindakan sebenar seorang pemimpin ialah bertindak dengan bijak dan sabar. Bukannya secara agresif dan bertindak melulu. Ya..betul, kita mahukan hak sahabat kita dikembalikan, namun ada caranya. Di pihak kerajaan pula, apa ada dengan suara rakyat??? Adakah rakyat tidak berhak bersuara lagi?? Dimana sifat Umar Abdul Aziz yang selama ini diagung-agungkan???? Penulis respect dengan TG. Nik Aziz yang rata-rata penulis dengar tentang sifat beliau yang amat mengiktiraf suara rakyatnya.. Sebenarnya, di pihak perwakilan pelajar sendiri amat serba salah dengan apa yang berlaku..Pelbagai pendapat dan cadangan kita ambil sebelum sesuatu tindakan itu diambil Namun, ramai juga pihak yang tidak berpuas hati. Ini lah dikatakan diluah mati mak, ditelan mati bapak. Nak utarakan salah, xutarakan pun salah. Bila kita tegur, kata kita membangkang apa yang kerajaan negeri lakukan..TAPI…ennntaaahhhlahhh..

Namun, apabila timbulnya isu ini, banyak pihak yang cuba memutar belitkan dan tidak kurang juga ramai yang mengambil kesempatan ke atas isu ini, khususnya puak-puak U_ _O.. katanya mahasiswa dah muak dengan pemerintahan PAS lah, apa lah.. Kenapa la mereka –mereka ini suka mewujudkan sesuatu yang tidak dinyatakan? Sehinggalah timbulnya isu baling BOM di pejabat HEP.

ISU BALING BOM HEP

Tak tahu macam mana nak judge isu ini..Ada pihak mengatakan bahawa perkara ini adalah tindakan student yang tidak berpuas hati dengan tindakan pihak pentadbiran yang mengambil tindakan terhadap pelajar yang menyertai demo tahfiz. Mana buktinya?? Jika benar pelajar yang terlibat, mana bukti dari polis yang datang membuat siasatan..datang buat gempak saja k????? sekadar menakutkan pelajar sahaja k? atau dalang sebenar isu ini adalah dari puak-puak mereka juga???ha…ha..wallahua’lam…. Nak tuduh, xboleh..satg didakwa pula..Tapi xmustahil sebab sehingga kini berita tersebut, senyap begitu saja, dan semua ini kadangkala, mainan politik semata-mata. Wallahua’lam..

TERKINI : PENGHANTARAN MEMORANDUM

Masih ramai antara kita yang keliru dengan tindakan ini..Almaklum..mungkin ianya berlaku ketika cuti semester, yang menyebabkan sudut penerangan yang tidak jelas. Namun, sedikit yang mengecewakan pihak mahasiwa yang terbabit, mengapa menuduh mahasiswa mencabar kerajaan negeri kedah?? Ingatlah, mereka bukan nya mencabar, tapi menegur agar pihak MB tidak mendengar penjelasan apa-apa isu hanya di sebelah pihak sahaja. Buang segala sifat kekronian..Mahasiswa sayangkan MB, sayangkan Kedah, sayangkan INSANIAH..sebab itu mahasiswa tidak ingin melihat MB terus diperalatkan oleh orang-orang yang ingin menjatuhkan Kedah, khususnya kerajaan pakatan rakyat. Mahasiswa ingin perkara ini diselesaikan sebelum menjelang pilihanraya ke-13 agar pemimpin yang berjiwa rakyat adalah pemimpin kami di masa depan, pemimpin yang boleh menerima suara dan pandangan rakyat. Jika dikatakan mahasiswa yang menghantar memorandum tersebut, menentang atau mencabar negeri Pakatan Rakyat, awal-awal lagi mereka ini tidak akan melibatkan diri dalam apa-apa program dan aktiviti anjuran Kerajaan Negeri..Banyak bantuan yang mereka salurkan melalui program dalaman dan luaran yang tidak perlu penulis detailkan…Semua itu atas asbab apa???sebab sayangkan INSANIAH, dan KEDAH. Mahasiswa tersebut bukannya macam setengah mahasiswa yang lain, yang hanya tahu menghentam dan mengkritik sahaja. Bila ajak buat kerja Islam sedikit, masing-masing menunjukkan sifat ithar nya yang kononny tinggi.. Apa yang agak kurang enak didengar oleh penulis, apabila ada di kalangan mahasiswa kita yang cuba bertanya pada penulis tentang pendirian seorang mahasiswa lain yang idealis dalam mengutarakan pandangannya. Mereka agak kecewa dan mungkin juga pelik apabila idealis mahasiswa ini tidak menyebelahi pihak student bahkan terrrrlalu mengagung2kan tindakan bapak r____r. Sehingga mereka ini menyangka bahawa mahasiswa ini sebenarnya hanya mahu mengambil kesempatan ke atas apa yang berlaku, dengan menunjukkan bahawa dial ah penyokong tegar r____r bagi kepentingan peribadinya yang semata-mata mahu mendapat title Anugerah C______r atau mungkin juga Anugerah Di____ menjelang konvokesyen nanti. Penulis yang agak terkejut dengan sangkaan ini meminta agar mereka-mereka ini bertanya sendiri kepada tuan punya pandangan itu sendiri. Sama ada sudah bertanya atau belum, penulis tidak berapa pasti. Mengapa mereka berprasangka sedemikian kerana apa yang ______ buat dan lakukan, semuanya benar di mata mahasiswa itu..Penulis terkejut dengan penilaian terhadap mahasiswa itu. Masakan mahasiswa itu atau sebenarnya sahabat yang pernah bergerak kerja sekali dengan penulis mempunyai agenda sebegitu yang hanya mementingkan peribadi semata-mata. Jika benar apa yang mereka sangka kan itu, mungkin hilang respect penulis dan rakan mahasiswa lain terhadap dirinya yang penuh dengan idealis-idealis yang tersendiri..Wallahua’lam… Tidak berani untuk penulis mengeluarkan pandangan mengenainya walaupun kami pernah bergerak kerja bersama-sama. Apa yang penting bagi penulis, yang benar kita katakan benar, yang salah tetap salah. Mahasiswa sayangkan Kedah, sayangkan INSANIAH…mengapa bila mahasiswa mengikut saja atau bahasa kasarnya hanya menjadi pakturut, mereka mengagungkan mahasiswa, namun bilamana mahasiswa bersuara memberi pendapat, semuanya dianggap salah malah dianggap sebagai pembangkang. Ke mana hilangnya hak bersuara rakyat??? Malah si Rakyat pula perlu bangkit semula dalam membina kepercayaan kerajaan negeri. Seperti yang pernah dikatakan, 4tahun, tidak cukup untuk kita menilai jatuh bangunnya sesebuah kerajaan itu.. Banyak sisa-sisa masalah dari kerajaan yang lepas yang mereka perlu selesaikan terlebih dahulu. Harapannya, sebagai mahasiswa yang juga rakyat yang menyokong untuk terus membantu kerajaan kita, manakala pemimpin, jadilah pemimpin yang boleh menerima pandangan rakyat, yang sentiasa bersama rakyat…InsyaAllah, moga KEDAH terus SEJAHTERA di bawah nikmatNYA… sekadar pandangan dari insan yang dhoif..

wallahua’lam…

2 comments:

aMrinA_rAsyAda said...

salam, pandai nt membuat perumpamaan berkaitan isu tahfiz. pentadbiran mmg betul mencabar kita, lagi kita push lagi byk tindakan yg mengejutkan di0rg buat, Ya Allah, skrg isu pns di faraby, akan ada pencampuran penghuni muslimin n muslimat, lps ini kita tak tahu apa lagi depa akan buat kpd pljr kuin, biarlah skrg di0rg uji kita dgn cara di0rg, akan dtg, Allah plk akan buat lbh dahsyat dr apa di0rg buat pd kita. sikit demi sikit. Allah akan tlg org yg dizalimi cuma skrg kita perlu kuat, Allah nk tgk setakat mana keimanan pejuang2nya..takbir!!Allahuakbar3

annisa' said...

Ya..betul..moge dengan ujian ini menambahkan kesatuan di antara kita untk bersama-sama dalam mengembalikan yang hak dan menentang yang batil..Semoge usaha yang dilakukan, mendapat redhaNYA..insyaAllah..

Post a Comment