Followers

Saturday, February 4, 2012

Buat KekasihMU


Senyummu, kerana hal-hal yang bercanggah..
senyummu kerana salah faham sahabat..
senyummu kerana pemahaman yang tepat daripada para sahabat..
senyummu kerana gurauan para sahabat..
senyummu kerana perbuatan para sahabat..
senyummu kerana fikiran yang cepat berubah..
senyummu kerana berbagai kejadian di akhirat..
senyummu kerana perkara-perkara ghaib..

tangismu kerana rasa takut kepada Allah..
tangismu kerana mendengar bacaan Al-Quran..
tangismu ketika menunaikan solat..
tangismu sewaktu perang badar di bawah pohon..
tangismu ketika memeluk hajar aswad..
tangismu kerana kematian orang-orang yang dicintai..
tangismu kerana sayang akan umatmu..

namun,TANGISANmu tidak mengiri pemergianmu,
bahkan engkau masih mampu TERSENYUM disaat akhir kehidupanmu.


senyummu dan tangisanmu tetap tiada tandingannya hingga kini..
walaupun ku tak mampu menjadi sempurna sepertimu, izinkanku terus menghayati kisah peribadimu untuk dicontohi dan diambil iktibar dari setiap kisah kasihmu ya habibi Muhammad al-musthofa..


* sedikit tatapan dari rakaman yang sempat diambil ketika Lantunan Mahabbah.. qasidah yang amat menyentuhkan..(mungkin juga sebab suara adik nie kiut sama). Apapun, bersama hayatinya.. =)


video

Saturday, January 7, 2012

Dusta itu BOLEH, namun AWAS..!!

Saya petik sedikit isi kandungan dari kitab Mutiara Ihya’ Ulumuddin, karangan Imam Al-Ghazali

Dari Al-Sheikh Muhammad Jamaluddin & Al-Qassami, terbitan ILLUSION NETWORK

DUSTA YANG DIBOLEHKAN, ADALAH...

Ketahuilah bahawa berdusta itu diharamkan kerana menyebabkan kemudharatan kepada orang lain. Tetapi ada juga dusta yang mengandungi kemaslahatan. Oleh sebab itu, jika demikian halnya, maka tentulah diizinkan. Bahkan dusta itu kadang-kadang menjadi wajib hukumnya, sekiranya dengan berkata benar, akan menyebabkan tertumpahnya darah seseorang, misalnya seorang yang sedang bersembunyi dari seseorang zalim yang hendak buat aniaya kepadanya.

Pada waktu yang sedimikian, maka dusta adalah wajib menurut pandangan agama. Demikian pula halnya dalam peperangan, tentulah tidak akan sempurna untuk memperoleh kemenangan kecuali dengan tipu daya dan dusta. Dalam perkara ini, disamakan dengan hokum berdusta yang bermaksud untuk mendamaikan dua orang atau dua golongan yang sedang berselisih atau untuk mencondongkan hati seseorang yang hendak berbuat kebaikan atau dalam mendamaikan hubungan antara dua orang suami isteri.

Dalam semua keadaan ini, apabila dusta harus dilakukan maka hukumnya adalah boleh atau diharuskan. Tetapi semua itu wajiblah dibatasi hingga ke tahap yang dianggapperlu dan terdesak sahaja, agar tidak melebihi daripada apa-apa yang dihajatkan. Dalam pengertian dusta yang harus ini terdapat banyak keterangan dari hadis. Tsauban berkata: “ Dusta itu semuanya berdosa, kecuali dusta yang dimaksudkan untuk memberikan manfaat kepada seorang Muslim atau yang ditujukan untuk menolak suatu bahaya yang akan datang.”

# Harap sahabat-sahabat yang membacanya dapat memahaminya. Janganlah kita berdusta dari perkara yang tidak dinyatakan sebabnya dalam syariat Islam. Kadangkala ada diantara kita yang ingin ‘bertawriah’ (berhelah) bagi mengelakkan dari satu-satu perkara itu diketahui umum, tapi bila salah caranya, akhirnya membawa kepada satu pembohongan, nauzubillah. Ingatan buat diri sendiri jua buat sahabat-sahabat pembaca yang lain kerana, sekali orang tidak percaya pada kita, mungkin agak susah untuk kita mendapat kepercayaan dari orang buat selama-lamanya. wallahua’lam..




Thursday, January 5, 2012

Warkah Cinta

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatu..

Segala puji bagi hanya bagi Allah swt, Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih. Bersyukur ke hadrat Ilahi di atas limpahan rahmat, serta keizinannya hingga memungkinkan warkah ini tercoret.

Selawat dan salam ke atas junjungan besar nabi Muhammad SAW, keluarga serta sahabatnya sekalian yang seiring sebahu berjuang menegakkan kalimah Allah swt di atas muka bumi ini hingga kita sebagai umatnya dapat merasai betapa manisnya iman.

Ku menulis warkah ini buat insan yang disayangi kerana Allah. Diri ini merasa amat bertuah mengenalimu sejak dulu lagi kita bertemu mata, yang akhirnya jatuh ke hati kerana indahnya Islam itu kerana kasih sayang sesama saudaranya. Moga ikatan antara kita takkan sirna selamanya, biar jasad ditelan bumi dan zaman ditelan masa.

Ukhti fillah, ku amat mengagumi dirimu, kecekalanmu, kesungguhanmu, wawasanmu, semangat juangmu yang tiada tolok bandingnya buatku. Indah hidupmu di pandangan manusia, semoga seindah itulah di pandangan Allah swt.

Tiada insan didunia ini yang sempurna, kerana kesempurnaan hanya milikNYA semata. Namun, bersyukurlah kerana engkau masih memiliki hati yang hidup. Setiap insan yang hatinya hidup akan sentiasa berharap menjadi leih baik.

Diri ini merasa tidak layak dijadikan qudwah, kerana masih banyak perkara yang harus diperbaiki. Hamba-hambanya yang berusaha berubah untuk kebaikan adalah pejuang, ada harganya di sisi Allah swt, namun ianya tidak semudah yang kita bayangkan, ianya memerlukan mujahadan dan istiqamah. Moga Allah swt, sentiasa metapkan pengembaraan kita dimuka bumi ini di atas jalanNYA.

Pesanan buat diri ku jua dirimu….

Pertahankan akidah kita, teguhkan fikrah islami kita, rebutlah cinta Ilahi walau dimana kita berada, kita merupakan agen penyebar dakwah. Jadikan al-quran peneguh diri.


Akhir kalam..

Ukhti fillah,

Bila kau letih dan hilang semangat, Allah swt tahu betapa kau telah mencuba sedaya upaya.

Bila tangisanmu berpanjangan dan hatimu kedukaan, Allah swt telah mengira titisan air matamu.

Bila kau rasa ketinggalan dan masa meninggalkanmu, Allah swt setia di sisimu.

Bila kau telah mencuba segalanya, namun tiada tujuan, Allah swt ada penyelesaiannya.

Bila tidak ada yang bererti buatmu keliru dan kecewa, Allah swt adalah jawapannya.

Semoga dirimu sentiasa sabar dan tabah dalam menghadapi ujian Allah swt., insyaAllah..

Andai diri ini pernah tersalah silap, harap dimaafkan. Jangan pernah melupakan diri ini dalam doamu.

(23-04-09, ukhti fajar..ukhwah fillah)

*sahabat-sahabat, warkah ini sekadar satu perkongsian. Warkah cinta dari seorang sahabat yang ‘cinta’ akan diri ini yang banyak leka dan lalai dalam dunianya sendiri, supaya diri ini sentiasa mengingati nasihatnya selagi mana nyawa dikandung badan. Kita kongsikan bersama, kerana kita semua sentiasa berkasih sayang keranaNYA.

Syukran jazilan buat ukhti fajriah atas nasihat dan doamu. Uhibbuki fillah =)

Thursday, December 8, 2011

~Selangkah ke alam kesempurnaan IMAN~


Assalamualaikum wbt..

Bismillahi wal hamdulillah..

Berbicara tentang cinta dan perkahwinan. Sememangnya, cinta itu adalah fitrah yang dianugerahkanNYA kepada setiap insan biasa. Namun, pabila ia salah digunakan, ianya boleh mengundang bisa yang amat perit bagi jasad insan biasa. Justeru itu, apabila hadirnya rasa cinta antara dua insan yang bukan muhrim (antara lelaki dan wanita), maka Islam menganjurkan satu ikatan agar yang bisa akan kembali biasai. Ikatan itulah yang dinamakan PERKAHWINAN. Untuk bercerita lebih lanjut mengenai satu ikatan yang suci,dan murni ini, diri ini tidaklah sehebat mana (almaklum, masih tiada pengalaman). Namun, ini hanyalah satu coretan dari insan biasa buat teman-teman yang sudah dan akan melangkah ke gerbang perkahwninan. (Sengaja mengambil 'mood' bersempena walimah seorang sahabatku yang dikasihi ini.)


BERKAHWIN SEMASA BELAJAR VS BERKAHWIN SELEPAS BELAJAR..

Topik ini banyak dibualbicarakan, sama ada berbentuk forum, ceramah, sembang santai atau sebagainya. Kadangkala mengundang rasa malu apabila ianya menjadi perbualan ramai. Manakan tidaknya, pernah hati ini terdetik, 'apalah, tak sabar ke nak kahwin awal2. study pun xhabis lagi'. Namun, pabila berfikir sejenak, agak rasional perkara ini dibincangkan agar mahasiswa kini boleh berfikir. Ini kerana, trend berkahwin semasa belajar sudah menjadi satu kebiasaan di mana-mana kampus pada masa kini. Kalau dahulu, diri ini merupakan salah seorang yang jelek dengan cinta apatah lagi perkahwinan semasa belajar. Namun, bila dimuhasabah, lantas rasa gerun dan gusar cepat sahaja bertandang. Astaghfirullah,.Alangkah bimbangnya Allah akan menguji diri ini dengan perasaan 'itu' satu hari nanti. Pernah dalam satu majlis, PESKO (Pesta Konvokesyen) KUIN yang lepas, 2 orang gandingan 'deejay' turut menjadikan topik ini sebagai sembang santai. dari situ, diri ini mula bersikap optimis dalam menghadapi suasana sebegini. Ini kerana disekeliling kita juga,kita mepunyai sahabat yang mengalami peristiwa ini. pernah juga bertanya dan bertukar pendapat dengan mereka. Jadi, sebagai seorang sahabat, perlukah kita menjauhkan diri dengan mereka? Inilah dikatakan jodoh. cepat atau lambat, kita tidak tahu. Walaupun kadangkala diri ini agak berprasangka dengan alasan yang diberikan, 'dah jodoh awal, nak buat macamana. Alhamdulillah lah..' Namun, prasangkaan ini hanyalah bagi beberapa individu yang dirasakan bermain dalam soal perkahwinan. Bagi diri ini, di sinilah kita hendak mengaplikasikan kebijaksanaan kita dalam menghadapinya..Wallahua'lam, tidak berani untuk diri ini terus menghukumnya bimbang Allah akan menguji satu hari nanti. Namun, lantas kita berpaksikan keyakinan kepada hadis baginda SAW yang bermaksud,

“Barangsiapa yang dikurniakan oleh Allah seorang wanita solehah, sesungguhnya Allah telah menyempurnakan sebahagian imannya, maka bertaqwalah dengan sebahagian yang berbaki”.

Dari petikan hadis ini, diri ini tertarik dengan status FB seorang ustaz yang amat dihormati..Sangat bersetuju dengan pandangannya..

"Di sebalik "SEMPURNAKAN AGAMA DENGAN PERKAHWINAN" ada tuntutan yang tertanggung atas setiap pasangan. Biarlah perkahwinan menjadi ibadah untuk meraih pahala, biarlah ia menjadi qudwah untuk orang mengambil teladan, biarlah ia menjadi WASILAH untuk meggapai kejayaan lebih cemerlang, JANGAN jadikan perkahwinan fitnah yang menakutkan segala orang untuk menurutnya. JANGAN jadikan IA halangan kepada dapatan pelajaran. JUSTERU, sahabat pengantin baru, jadikanlah perkahwinan sebagai memenuhi kehendak seorang pelajar dengan sebenarnya, yang gagal mesti lulus sesudah berkahwin, usaha mesti ditingkatkan kerana sebahagian diri telah sempurna, yang berjaya akan perolehi kejayaan lebih cemerlang. TOLONG jangan kita menyebabkan orang berkata itu dan ini, "baik tidak berkahwin lagi baik". SAMA-SAMALAH KITA BERMUHASABAH. SEBARKAN..."

Oleh itu tidaklah menjadi kesalahan sama ada berkahwin semasa belajar atau selepas belajar. Bezanya, perkemaskan diri bagi mereka yang ingin bergelar raja sehari sewaktu di alam kampus. Keteguhan, kesabaran dan keyakinan kepadaNYA perlulah dimaksumumkan agar ia menjadi benteng buat sang diri..perjuangan tidak dihentikan wlaupun kita sudah berkeluarga.

Sekadar itu sahaja yang dapat dikongsikan. Ini hanyalah sekadar coretan, dan ianya tiada kena mengena dengan mana-mana individu. Sekadar perkongsian pendapat untuk peringatan diri admin Kalam Insani sendiri. wallahua'lam..


~Tiga : Kembali Semula ~


Assalamualaikum wbt....

Rasulullah SAW bersabda: " Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata yang baik atau diam . "(HR. Bukhari Muslim).

Sekian lama Kalam Insani dibiarkan menyepi sehingga terabai 'haknya' dalam mencapai misi yang termaktub pada azalinya. 3 bulan lebih berlalu, agak-agaknya apa yang berlaku sehingga kalam Insani rasa terabai..?

Sekadar satu perkongsian...

Post terakhir dalam laman Kalam Insani adalah pada 3 bulan yang lalu, di mana kita berkongsi suasana di akhir ramadhan dalam menjelangnya syawal 1432H..Nah, sekarang sudah masuknya tahun baru 1433H. rasanya tidak terlewat untuk mengucapkan "Salam Ma'al Hijrah 1433H" kepada seluruh umat Islam di bumi Allah. Moga tahun-tahun yang mendatang, lebih baik dari tahun yang sebelumnya. Diri ini juga sentiasa berdoa agar diberikan kekuatan untuk thabat dan istiqamah di jalanNYA..

Selepas beberapa hari cuti beraya, pengajian disambung kembali.. dalam fatrah tersebut sudah ada ura-ura mengatakan akan berlaku pembubaran kabinet Majlis Perwakilan Mahasiswa. Akhirnya pada tanggal 28 september 2011, maka secara rasminya berlaku pertukaran tampuk kepimpinan MPM antara sesi 2010/2011 dengan MPM 2011/2012. Tahniah & Takziah diucapkan..


Selepas menurun takhta untuk kali terakhirnya, almaklum dah tahun akhir, Alhamdulillah Allah mengurniakan kesempatan untuk diri ini menumpu bidan AKADEMIK dengan semaksimum mungkin. Ruang dan peluang yang selama ini dinanti, digunakan sebaik mungkin.Jika sebelum ini, hati merintih dan berkecamuk pabila melihat sahabat-sahabat turun naik maktabah, muroja'ah bersama dan sebagainya. Sehingga terdetik dalam hati, alangkah indahnya waktu ini sepertimana waktu di awal melangkah ke alam universiti. Waktu imtihan pula hanya beberapa hari sahaja. Tanggal 31/10/2011, merupakan hari pertama menghadapi imtihan bagi semester 1 Tahun 4.. berperang dengan mata pena dan kertas peperiksaan hampir 3 minggu, alhamdulillah tanggal 12/11 merupakan hari terakhir imtihan. Lantas teringat ada jemputan walimah sahabat lama dan insan yang banyak berkongsi ilmu pada hari tersebut, gagah mempelawa sahabat lain untuk memenuhi undangannya. Mabruk buat sohabi yang sorang ini. semoga ikatan yang dibina, kekal hingga ke syurga hendakNYA.

Niat untuk mengupdate Kalam Insani ditangguh buat sementara waktu walaupun imihan telah tamat bagi memberi laluan kepada beberapa perkara yang pinta diawlakan.. sehinggalah diberikan ruang masa olehNYA agar diri ini bisa mencoretkan sedikit perkongsian dalam laman ini ianya tidak bersarang dengan kalam2 yang menyinggah di shoutbox Kalam Insani. Semoga dengan penghijrahan tahun Islam ini, kita semua bisa menjadi yang lebih baik dari sebelumnya. Jika sebelum ini, diri ini mudah melatah dengan apa yang berlaku, pasti ada saja yang ingin diperbetulkan dalam laman Kalam Insani ini. namun, bertepatan dengan hadis rasulullah di atas, maka jalan selamat yang diambilnya. Jika menurutkan hati dan akal, pelbagai perkara yang rasa ingin dijelaskan dalam Kalam Insani ini, agar pembaca bisa menilainya. terutamanya perkara yang membabitkan isu yang berlaku di Kampusku yang tercinta. namun, tindakan kita perlulah didasari dengan IMAN. Ya, sinergi IMAN mampu membuatkan setiap tingkahlaku dan amal kita, adalah yang positif dan terbaik, insyaAllah. ini kerna kita meletakkan Allah untuk segalaNYA.

Moga selepas ini, ada kesempatan dan ruang lain untuk kita kongsikan bersama. Harapannya, Kalam Insani juga tidak di'rehat'kan dengan lebih lama. Menjadi seorang yang responsif, dalam setiap isu dan perkara adalah semestinya..insyaAllah..

~wallahua'lam..Salamullahi alaik~

Tuesday, August 30, 2011

Salam Eidul Mubarak 1432H



Assalamualaikum wbt...
Dengan rasa kerdil dan rendah diri, saya memohon ribuan ampun dan maaf atas segala kekhilafan yang ada, baik pada teman-teman seperjuangan, rakan-rakan blogger, keluarga, guru2 dan sahabat-sahabat di barisan kepimpinan MPM KUIN. Semoga madrasah Ramadhan yang baru sahaja berlalu meningkatkan ketaqwaan dan keberkatan dalam tiap nafas kita selepas ini, di samping meninggalkan kita dengan 1001 rahmatNYA. Semoga kita beroleh rahmat kemenangan di Aidilfitri ini.
~Kullu a'm wa antum bikhair~


Salam Eidul Mubarak, dari kami sekeluarga..
(jemput datang ke teratak kami..)

Monday, August 15, 2011

Muhasabah Ramadhan Terakhir



"Innalillahi wa inna ilaihi rajiun...."
Terkejut dibuatnya saat mendengar ungkapan ini, disangkakan ada hamba Allah yang telah pergi.. Tapi lantas tersedar pabula disiku oleh rakanku, bukannya orang yang meninggal, tetapi 'tetamu Allah' yang paling dirindui akan pergi meninggalkan kita. DIA hanya pinjamkan kepada kita sebulan sahaja. DariNYA 'dia' datang, dan kepadaNYA jualah 'dia' akan kembali..Sedar tak sedar, ramadhan 1432H bakal meninggalkan kita.. Pejam celik, pejam celik, terasa cepat ianya berlalu. Seakan sahur dan berbuka puasa Ramadhan pertama bersama rakan-rakan Darul Taqwa baru semalam kita lalui. Namun, adakah amalan yang dilipatgandakan pahalanya, sudah kita penuhi.? Rasa kerdil sangat bila berbicara soal ini. Bersyukurlah bagi mereka yang mendapat barakah Lailatul Qadar, hari mulia dalam kalender Islam yang kehadirannya tetap misteri tanpa kita sbg manusia yg serba hina dan kerdil di bumi tuhan ini, mengetahuinya..Adakah kita dikalangan orang yang melepaskan segala macam peristiwa yang ada di bulan mulia ini, peristiwa badar kubra, nuzul quran, lailatul qadr, dan sebagainya..

Alangkah ruginya bagi yang tidak melayani 'kekasih' ini. Entahkan bila kita kan bertemu lagi. Mungkinkah ini kali terakhir untuk kita bersama-sama dengan 'dia'. Jikalaupun tahun hadapan kita bertemu kembali, adakah kesempatan dan ruang itu masih ada dan sama. Dek kerana manusia kan sibuk dengan urusan dunianya. Namun, itu semua siapa yang tahu jika urusan itu hanya DIA yang mengetahui..Kita hanya berserah dan bertawakkal. Moga peluang untuk bertemu kekasih itu, diberikan lagi. Jikalau kekasih ini kedatangan yang terakhir mnejengah kepada kita, pohonlah agar ianya berlalu dengan membawa seribu satu rahmat dariNYA. Moga ketiga-tiga fasa yang dinyatakan yang ada dalam bulan Ramadhan ini, sampai kepada kita, insyaAllah..

::Ku mengharap kan Ramadhan kali ini penuh makna..Agar dapat ku lalui dengan sempurna..::
~Moga bertemu kembali di Ramadhan 1433H, insyaAllah~