Followers

Saturday, February 4, 2012

Buat KekasihMU


Senyummu, kerana hal-hal yang bercanggah..
senyummu kerana salah faham sahabat..
senyummu kerana pemahaman yang tepat daripada para sahabat..
senyummu kerana gurauan para sahabat..
senyummu kerana perbuatan para sahabat..
senyummu kerana fikiran yang cepat berubah..
senyummu kerana berbagai kejadian di akhirat..
senyummu kerana perkara-perkara ghaib..

tangismu kerana rasa takut kepada Allah..
tangismu kerana mendengar bacaan Al-Quran..
tangismu ketika menunaikan solat..
tangismu sewaktu perang badar di bawah pohon..
tangismu ketika memeluk hajar aswad..
tangismu kerana kematian orang-orang yang dicintai..
tangismu kerana sayang akan umatmu..

namun,TANGISANmu tidak mengiri pemergianmu,
bahkan engkau masih mampu TERSENYUM disaat akhir kehidupanmu.


senyummu dan tangisanmu tetap tiada tandingannya hingga kini..
walaupun ku tak mampu menjadi sempurna sepertimu, izinkanku terus menghayati kisah peribadimu untuk dicontohi dan diambil iktibar dari setiap kisah kasihmu ya habibi Muhammad al-musthofa..


* sedikit tatapan dari rakaman yang sempat diambil ketika Lantunan Mahabbah.. qasidah yang amat menyentuhkan..(mungkin juga sebab suara adik nie kiut sama). Apapun, bersama hayatinya.. =)


video

Saturday, January 7, 2012

Dusta itu BOLEH, namun AWAS..!!

Saya petik sedikit isi kandungan dari kitab Mutiara Ihya’ Ulumuddin, karangan Imam Al-Ghazali

Dari Al-Sheikh Muhammad Jamaluddin & Al-Qassami, terbitan ILLUSION NETWORK

DUSTA YANG DIBOLEHKAN, ADALAH...

Ketahuilah bahawa berdusta itu diharamkan kerana menyebabkan kemudharatan kepada orang lain. Tetapi ada juga dusta yang mengandungi kemaslahatan. Oleh sebab itu, jika demikian halnya, maka tentulah diizinkan. Bahkan dusta itu kadang-kadang menjadi wajib hukumnya, sekiranya dengan berkata benar, akan menyebabkan tertumpahnya darah seseorang, misalnya seorang yang sedang bersembunyi dari seseorang zalim yang hendak buat aniaya kepadanya.

Pada waktu yang sedimikian, maka dusta adalah wajib menurut pandangan agama. Demikian pula halnya dalam peperangan, tentulah tidak akan sempurna untuk memperoleh kemenangan kecuali dengan tipu daya dan dusta. Dalam perkara ini, disamakan dengan hokum berdusta yang bermaksud untuk mendamaikan dua orang atau dua golongan yang sedang berselisih atau untuk mencondongkan hati seseorang yang hendak berbuat kebaikan atau dalam mendamaikan hubungan antara dua orang suami isteri.

Dalam semua keadaan ini, apabila dusta harus dilakukan maka hukumnya adalah boleh atau diharuskan. Tetapi semua itu wajiblah dibatasi hingga ke tahap yang dianggapperlu dan terdesak sahaja, agar tidak melebihi daripada apa-apa yang dihajatkan. Dalam pengertian dusta yang harus ini terdapat banyak keterangan dari hadis. Tsauban berkata: “ Dusta itu semuanya berdosa, kecuali dusta yang dimaksudkan untuk memberikan manfaat kepada seorang Muslim atau yang ditujukan untuk menolak suatu bahaya yang akan datang.”

# Harap sahabat-sahabat yang membacanya dapat memahaminya. Janganlah kita berdusta dari perkara yang tidak dinyatakan sebabnya dalam syariat Islam. Kadangkala ada diantara kita yang ingin ‘bertawriah’ (berhelah) bagi mengelakkan dari satu-satu perkara itu diketahui umum, tapi bila salah caranya, akhirnya membawa kepada satu pembohongan, nauzubillah. Ingatan buat diri sendiri jua buat sahabat-sahabat pembaca yang lain kerana, sekali orang tidak percaya pada kita, mungkin agak susah untuk kita mendapat kepercayaan dari orang buat selama-lamanya. wallahua’lam..




Thursday, January 5, 2012

Warkah Cinta

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatu..

Segala puji bagi hanya bagi Allah swt, Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih. Bersyukur ke hadrat Ilahi di atas limpahan rahmat, serta keizinannya hingga memungkinkan warkah ini tercoret.

Selawat dan salam ke atas junjungan besar nabi Muhammad SAW, keluarga serta sahabatnya sekalian yang seiring sebahu berjuang menegakkan kalimah Allah swt di atas muka bumi ini hingga kita sebagai umatnya dapat merasai betapa manisnya iman.

Ku menulis warkah ini buat insan yang disayangi kerana Allah. Diri ini merasa amat bertuah mengenalimu sejak dulu lagi kita bertemu mata, yang akhirnya jatuh ke hati kerana indahnya Islam itu kerana kasih sayang sesama saudaranya. Moga ikatan antara kita takkan sirna selamanya, biar jasad ditelan bumi dan zaman ditelan masa.

Ukhti fillah, ku amat mengagumi dirimu, kecekalanmu, kesungguhanmu, wawasanmu, semangat juangmu yang tiada tolok bandingnya buatku. Indah hidupmu di pandangan manusia, semoga seindah itulah di pandangan Allah swt.

Tiada insan didunia ini yang sempurna, kerana kesempurnaan hanya milikNYA semata. Namun, bersyukurlah kerana engkau masih memiliki hati yang hidup. Setiap insan yang hatinya hidup akan sentiasa berharap menjadi leih baik.

Diri ini merasa tidak layak dijadikan qudwah, kerana masih banyak perkara yang harus diperbaiki. Hamba-hambanya yang berusaha berubah untuk kebaikan adalah pejuang, ada harganya di sisi Allah swt, namun ianya tidak semudah yang kita bayangkan, ianya memerlukan mujahadan dan istiqamah. Moga Allah swt, sentiasa metapkan pengembaraan kita dimuka bumi ini di atas jalanNYA.

Pesanan buat diri ku jua dirimu….

Pertahankan akidah kita, teguhkan fikrah islami kita, rebutlah cinta Ilahi walau dimana kita berada, kita merupakan agen penyebar dakwah. Jadikan al-quran peneguh diri.


Akhir kalam..

Ukhti fillah,

Bila kau letih dan hilang semangat, Allah swt tahu betapa kau telah mencuba sedaya upaya.

Bila tangisanmu berpanjangan dan hatimu kedukaan, Allah swt telah mengira titisan air matamu.

Bila kau rasa ketinggalan dan masa meninggalkanmu, Allah swt setia di sisimu.

Bila kau telah mencuba segalanya, namun tiada tujuan, Allah swt ada penyelesaiannya.

Bila tidak ada yang bererti buatmu keliru dan kecewa, Allah swt adalah jawapannya.

Semoga dirimu sentiasa sabar dan tabah dalam menghadapi ujian Allah swt., insyaAllah..

Andai diri ini pernah tersalah silap, harap dimaafkan. Jangan pernah melupakan diri ini dalam doamu.

(23-04-09, ukhti fajar..ukhwah fillah)

*sahabat-sahabat, warkah ini sekadar satu perkongsian. Warkah cinta dari seorang sahabat yang ‘cinta’ akan diri ini yang banyak leka dan lalai dalam dunianya sendiri, supaya diri ini sentiasa mengingati nasihatnya selagi mana nyawa dikandung badan. Kita kongsikan bersama, kerana kita semua sentiasa berkasih sayang keranaNYA.

Syukran jazilan buat ukhti fajriah atas nasihat dan doamu. Uhibbuki fillah =)